HUT Tangsel ke 11,Walikota Tangsel Bersama P4TS Lepas 111 Burung Perkutut

Oase I news.com  –  Walikota Tangerang Selatan Hj Airin Rahmi Diany, SH, MH, melepaskan 111 ekor burung perkutut secara bersama – sama usai memimpin upacara HUT Ke 11 Kota Tangerang Selatan, bertempat di lapangan Cilenggang, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Selasa (26/11/19).
Turut dalam pelepasan burung perkutut seperti, Wakil Walikota Tangsel H Benyamien Davnie, Ketua DPRD Kota Tangeran Selatan  H Abdul Rosyid, S. Ag,  Kolonel Inf Tri Budi Utomo Danrem 052/Wkr, Abdul Rojak Kamenag Tangsel,. Bima Suprayoga Kejari Tangsel, Kolonel Inf Erwin Marvel Kodiklat TNI, Kombespol M Arkan Hamzah Kausdiklantas, AKBP Stince Djonso Kepala BNN Kota Tangsel, Kompol Didik Putra Kuncoro Wakapolres Tangsel, Rahmat Salam Asda 1 Kota Tangsel.

Ditemui media usai pelepasan perkutut,  Asda I Dr Rahmat Salam yang juga Ketua HUT Ke 11 Kota tangsel menyampaikan, terimakasih kepada warga Tangsel khususnya Paguyuban Pecinta Pelestari Perkutut Tangerang Selatan (P4TS), atas partisipasinya dalam rangka HIT Ke 11 Kota Tangerang Selatan dengan menyiapkan 111 ekor burung perkutut untuk dilepaskan secara bersama sama.

“Pelepasan burung perkutut menjadi kemakmuran dan kesempurnaan hidup serta kedamaian di Kota Tangerang Selatan. Nilai yang diambil dari pelepasan burung perkutut dari sangkarnya, dapat dipahami hidup bebas merdeka tapi tetap selaras dengan tatanan. Kita harapkan Kota Tangsel semakin Tangguh, Bertumbuh,” terangnya.

“Perkutut itu bukan hanya lambang perdamaian, namun lebih dari itu, ia adalah lambang harmoni atau keselarasan. Harmoni dengan diri sendiri, masyarakat, lingkungan, dan dengan tatanan kehidupan,” kata Rahmat Salam kepada media.

Burung perkutut juga mengandung makna yang luas bagi kita semua seperti yang kita harapkan kedepan, Kota Tangerang Selatan akan Tangguh dan Bertumbuh. Kita tak hanya berkoceh dan berkata-kata saja namun benar-benar beradu visi, misi dan program kedepan.

Tidak hanya melepasnya terbang setinggi-tingginya namun memiliki arti  kita tetap menjaga dan mematuhi aturan dan kaidah yang ada, sehingga Kota Tangerang Selatan menjadi Tangguh, Bertumbuh.

“Nilai-nilai yang ditegaskan adalah melepaskan diri dari kurungan, dari kungkungan, dari keterbatasan agar dipahami bahwa hidup hendaknya bebas, merdeka namun tetap selaras dengan tatanan,” tegasnya.

Sementara itu, Henry Ketua P4TS mengatakan, kami sebagai paguyuban pecinta pelestari perkutut sangat senang dapat berpartisipasi dalam HUT Ke 11 Kota Tangerang Selatan ini.

“Kita harus mencintai alam dengan menjaga kelestarian ekosistim yang ada. Pelepasan burung perkutut sebanyak 111 perkutut ke alam bebas dalam rangka memeriahkan Hari Jadi Ke 11 Kota Tangerang Selatan, dan pertama kalinya dalam memeriahkan Hari Jadi Kota Tangerang Selatan.”jelasnya.

Selain itu, kata Henry sebagai wujud kepedulian P4TS terhadap pelestarian alam dengan harapan burung perkutut bisa berkembangbiak di wilayah Kota Tangerang Selatan.
“Burung perkutut harus dijaga kelestariannya dengan menjaga habitatnya untuk berkembangbiak di alam bebas secara alami. Hadirnya burung perkutut di alam bebas semakin menghidupkan suasana Kota Tangerang Selatan yang asri.”tuturnya.
“Kami mengajak masyarakat bisa turut menjaga jangan ditembak, jangan ditangkap, biar bisa lestari di alam ini khususnya di Kota Tangerang Selatan,” imbuhnya.
“Selamat HUT ke 11 Kota Tangerang Selatan. Tangsel…Tangguh… Bertumbuh”… ( Simon)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × 4 =