Warga BSD KRITIK kerja Bapenda Kota Tangsel Yang Tidak Menghargai Wajib Pajak

Oase I news.com  – Kota   Tangerang  Selatan- Tanoe   Budianto   warga BSD,  Serpong,  Kota Tangerang   Selatan  MENGKRITIK   sikap  dan cara   kerja  dari   Badan   Pendapatan   Daerah (Bapenda)   Kota   Tangerang   Selatan  (Tangsel) yang   tidak   paham   etikanya   Menghargai dan   Mengapresiasi   warga   masyarakatnya yang   patuh   dan  taat   dalam  membayar pajak   daerah.   Hal   tersebut disampaikan oleh Tanoe Budiyanto kepada beberapa media online. pada   Rabu   (02/09/2020)   sore, dikawasan   Mal  Teras  Kota  BSD,  Serpong, Kota   Tangsel.

Tanoe   Budiyanto   didampingi   istrinya Gisellla   menuturkan   dan   mengaku   bingung dengan   cara  kerja   pihak  Bapenda Kota Tangerang Selatan.   Pria  berusia   (50)  tersebut menyatakan   KEKECEWAANNYA   terhadap sikap   dan   kebijakan   dari   Bapenda  Kota Tangsel.

“Pemerintahkan   mencanangkan   program special   discount   tagihan   berjalan   terhadap pembayaran   pajak   PBB  tahun  2020 ini.   Akan  tetapi   lucunya   kami  ini  sebagai warga masyarakat   Kota  Tangsel  yang  taat  dan patuh   tepat   waktu  dalam   membayar kewajiban   kami   membayar   pajak, merasa dirugikan   oleh   pihak   pemkot  Tangsel. Masa kami   yang   membayar   pajak   PBB  diawal yaitu   pada   bulan   Maret   dan   April itu membayarnya  full  tidak   mendapat   potongan ?,   sementara   yang   membayar   telat  pada bulan   Juli   dan   Agustus   malah  dapat potongan   15 %,  bahkan   yang  membayar tunggakan   pada   tahun-tahun   sebelumnya itu   mendapat   discount 50 %   serta  Bebas Denda,”  ujar Tanoe Budianto.

Hal   lain   yang   dikeluhkan   oleh Tanoe Budiyanto   adalah   masalah   SPPT.  Menurut  Tanoe,   dirinya   juga   memiliki   objek bangunan   lain   yang   nilai   SPPT nya mencapai   1 milyar.   Akan   tetapi   dirinya merasa   bingung   dengan   sikap   dari aparatur   Pemkot Tangsel.

“Saya   mau   membayar   pajak   tetapi  begitu sulitnya   saya   mencari   dan   meminta   SPPT objek   pajak tersebut.   Saya   sudah   tanyakan kepada   pihak   Kecamatan   tapi  diover ke Kelurahan   dan   Kelurahan   bilang   tanyakan ke   pihak   RT  atau  RW,   dan  pihak   RT/RW menyuruh   saya   untuk   menanyakan   kepada pihak  BPPJ,   dan   pihak   BPPJ   mengatakan sudah   turun   SPPT   objek   pajak   saya tersebut,   tapi   tidak  nyatanya   kami  tidak tahu   dimana   SPPT    kami   tersebut,”  keluh Tanoe  Budianto.

Menurut   Tanoe,   masyarakat   akan   sangat mengapresiasi   setiap   program  yang   bagus dari   Pemerintah,  akan   tetapi   masyarakat juga    meminta    kepada    pemerintah   daerah untuk   mengapresiasi   warga   masyarakatnya yang   taat   azas  dan  taat   membayar pajak.

“Setiap   kebijakan   yang   tujuannya  baik maka   dia  juga  harus  siap  untuk    menerima untuk   dikritik   dan   masukan  serta  siap untuk   dinilai   oleh   masyarakat,”  tegasnya.

Sementara   itu,   Anung   pejabat   Bapenda Kota  Tangsel   saat   akan   dimintai konfirmasinya   terkait   berbagai   keluhan   dari   wajib   pajak   PBB   tersebut   tidak  mau menjawab   Whatsapp   yang   disampaikan oleh   salah   satu   rekan media  online,  hanya dibaca   tapi   tidak   mau   menjawab, entah karena   sedang   Sariawan   atau   karena sedang   kurang   enak   badan.(  Riski / sim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + twelve =